Kamis, 15 April 2010

ANALISIS JURNAL “PENDIDIKAN ANAK USIA DINI”

Jurnal 1: Analisis permasalahan pendidikan anak usia dini dalam masyarakat Indonesia

Berdasarkan jurnal dengan judul di atas,Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) di Indonesia belum begitu mendapat perhatian lebih.
Masalah ini disebabkan oleh:
  1. Belum terpenuhinya kebutuhan masyarakat akan PAUD.
  2. Adanya ketidakseimbangan antara jumlah pertumbuhan anak usia dini dengan pembangunana sarana pendidikannya.
  3. Kurangnya kuantitas/kualitas guru PAUD
  4. Kualitas guru PAUD tergolong rendah . selain itu, minat orang untuk menjadi guru PAUD masih sangat minim.
  5. Kurangnya mutu PAUD
  6. Hal ini disebabkan karena kurannya sarana dan prasarana PAUD
  7. Kurangnya kesadaran orangtua akan pentingnya PAUD
  8. Pengetahuan orang terhadap PAUD masih rendah. Mereka menganggap PAUD tidak dibutuhkan. Sebagian orangtua cenderung langsung menyekolahkan anaknya ke SD.
  9. Kebijakan pemerintah yang kurang memadai
  10. Pemerintah kurang menyediakan anggaran dana untuk mendirikan sekolah bagi PAUD.
  11. Untuk itu PAUD di Indonesia perlu dibenahi dan dikembangkan mengingat pentingnya PAUD untuk meningkatkan mutu pendidikan anak Indonesia.

http://jurnal.dikti.go.id/jurnal/detil/id/4:121497/q/Analisis%20permasalahan%20pendidikan%20anak%20usia%20dini%20dalam%20masyarakat%20Indonesia%20/offset/0/limit/13

Jurnal 2: Mengembangkan Kecerdasan Majemuk (Multiple Intelligences) Anak Usia Dini Melalui Pembelajaran Pendidikan Jasmani

Untuk membentuk kualitas fisik, mental, social, dan kecerdasan anak, perlu dilakukan sejak usia dini.
Manusia memiliki delapan hal yang dapat dikembangkan untuk membentuk kualitas anak, yaitu, music, kinestetik tubuh, logika matematika, bahasa, keruangan, interpersonal, intrapersonal, naturalistic.
Masa anak usia dini merupakan masa emas dimana pada masa itulah anak-anak diberikan stimulus-stimulus yang menentukan kualitas anak di masa depan.
Salah satu proses pendidikan yang berguna untuk mengembangkan dan meningkatkan kemampuan anak secara menyeluruh yaitu pendidikan jasmani yang memiliki potensi untuk mengembangkan domain kecerdasan pada anak melalui aktivitas fisik yang kita kenal dengan olahraga, khususnya dalam permainan dan games. Dengan bermain, anak memiliki kesempatan bereksplorasi, mengekspresikan perasaan, berkreasi, dan belajar secara menyenangkan.
Pendidikan jasmani bukan hanya bertujuan untuk mengembangkan kebugaran fisik dan keterampilan motorik, tetapi juga sangat berpengaruh dalam pengembangan kognitif dan afektif pada anak.

Dengan demikian, pemberian stimulus sejak kecil misalnya dengan pendidikan jasmani sangat berperan penting dalam merangsang kecerdasan majemuk anak.

http://jurnal.pdii.lipi.go.id/index.php/Search.html?act=tampil&id=17446

Jurnal 3: An investigation of Preschool Children’s Family Functions: A General Outlook on the Family from the Mother’s Perspective


Keluarga adalah lembaga utama yang bertanggung jawab atas pengasuhan dan pendidikan anak usia dini . Keluarga yang sehat akan mendukung perkembangan perlaku dan pikiran anak dengan adanya komunikasi terbuka satu sama lain.

Adaptasi sosial dan emosional anak-anak prasekolah didapat pertamakali dari lingkungan keluarga. Hal ini akan menentukan keberhasilan masa depan dan kesehatan psikologis anak. Jika anak tidak mendapatkan stimulus yang baik dari lingkungan keluarga, maka anak menjadi kurang komunikatif dan terbuka. Hal ini penting untuk menentukan sifat dari keluarga dan variabel mempengaruhi karakteristik ini sebagai keluarga memiliki paling penting dalam pembentukan dan pengembangan social-emotion anak-anak adaptasi pada tahap ini.
Ada banyak factor dari dalam keluarga yang mempengaruhi perkembangan anak, seperti pengaruh ibu, tingkat social-ekonomi, hubungan dengan anggota keluarga lain dan tingkat pendidikan orangtua.
Keterlibatan Ibu dalam mendidik anak usia dini mempunyai pengaruh yang besar. Ibu yang tidak bekerja, dengan kata lain hanya di rumah, menunjukkan pengaruh positif terhadap perkembangan anak dibandingkan dengan ibu yang bekerja. Mereka mempunyai lebih banyak waktu untuk berkomunikasi dengan anak, sehingga menciptakan suatu lingkungan keluarga yang
sehat bagi perkembangan anak. Tingkat pendidikan Ibu juga berpengaruh terhadap perkembangan anak, ibu yang memiliki intelektual tinggi cenderung mendidik anaknya dengan lebih baik dibandingkan dengan ibu yang memiliki intelektual rendah. Tingkat social-ekonomi dan keharmonisan hubungan dengan anggota keluarga, merupakan factor penentu keberhasilan fungsi suatu keluarga. Keluarga yang berfungsi dengan baik, akan berdampak positif bagi perkembangan anak ke depan.
Untuk itu, kualitas hubungan dalam keluarga yang terbentuk selama anak usia dini mempengaruhi perilaku dan pikiran anak di masa depan.

http://web.ebscohost.com/ehost/pdfviewer/pdfviewer?vid=12&hid=102&sid=15e9a53d-40d1-461e-a108-0cc360bfabc1%40sessionmgr112

Jurnal 4: “Determining the Preparatory Skills of Preschools Based on the Opinions of Teachers and Literature Review”

Kita ketahui bahwa anak-anak usia dini penyandang cacat, memerlukan perhatian khusus dari orang-orang di sekitarnya. Termasuk orang tua dan guru-guru yang mengajarnya. Tentunya, mereka yang berbeda dari anak-anak normal lain, perlu diberikan keterampilan-keterampilan khusus sebagai bekal mereka ke depannya. Intinya, anak-anak penyandang cacat tetap dapat menjadi anak yang bisa dibanggakan lewat keterampilan mereka nantinya.

Adapun, hal yang harus diperhatikan dalam memberi keterampilan anak-anak penyandang cacat ini yaitu :
1. Apa keterampilan dengan prioritas tertinggi mengenai dimasukkannya perkembangan anak-anak cacat?
2. Apa keterampilan prioritas tingkat sekunder tentang inklusi dari anak-anak cacat perkembangan?
3. Apakah ada kesamaan antara keterampilan persiapan bahwa disebutkan guru dan literatur?

http://web.ebscohost.com/ehost/pdfviewer/pdfviewer?vid=1&hid=112&sid=96bad2e3-8513-4e03-b244-cf124e243ccd%40sessionmgr112


Nama- nama kelompok :

Katriin Elisabeth (09-054)
Susi Bancin (09-086)
Lia Susanti (09-088)
Rani Dian Sari (09-096)
Christiana Saragih (09-098)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar